Tidak pernah gagal: ketika berbicara tentang remake live-action Disney yang tak henti-hentinya dari perpustakaan animasi mereka, semua orang setuju bahwa ini adalah tren yang burukā€¦ hanya untuk mulai mendiskusikan kartun mana yang ingin mereka lihat dibuat ulang berikutnya, atau kartun mana yang paling mereka sukai hingga saat ini. Saya harus keluar dari percakapan pada saat itu; Saya lebih suka menonton tayangan ulang Paket Dukun daripada duduk melalui latihan membengkak lainnya dalam penambangan nostalgia yang sinis, dan “suka” adalah kata yang kuat. Untuk beberapa saat setelah meninggalkan teater pada tahun 2016, saya mungkin akan memberi Buku Hutan sebagai jawaban untuk pertanyaan terakhir itu, tetapi kemudian saya menyadari bahwa saya hanya suka Bill Murray Dan Christopher Walken. Karisma mereka membuat upaya yang membuat frustrasi bisa ditoleransi. Tetapi Disney telah meninjau kembali Rudyard Kiplingkisah tercinta sekali sebelumnya milik Jon Favreau film (dua kali jika Anda menghitung Buku Hutan: Kisah Mowgli – tapi jangan). Dirilis pada tahun 1994, The Jungle Book karya Rudyard Kipling tidak sering disebutkan bersamaan dengan seri remake yang sedang berlangsung.

VIDEO COLLIDER HARI INIGULIR UNTUK LANJUTKAN DENGAN KONTEN

The Jungle Book karya Rudyard Kipling belum banyak disebutkan sejak itu di bioskop, dan mengingat bahwa film tersebut tidak ada di Disney + dan belum mendapatkan lebih dari rilis video rumahan yang asal-asalan, saya agak curiga Disney lebih suka fokus pada pengambilan Favreau. Tapi tahun 1994 Buku Hutan jauh lebih menyenangkan. Tentu saja, alasan utamanya adalah karena ini sebenarnya bukan remake dari versi animasi tahun 1967.

TERKAIT: 15 Film Animasi Non-Disney Yang Bisa Memiliki Aksi Langsung atau Remake CGI


Apa itu Remake vs. Adaptasi?

Jason Scott Lee dan Sam Neill dalam The Jungle Book (1994)
Gambar melalui Disney

Tidak semua orang membedakan antara remake dan adaptasi materi sumber non-film yang sudah dibuat menjadi film sebelumnya. Namun perlu diperhatikan perbedaannya saat membandingkan The Jungle Book karya Rudyard Kiplingdiarahkan oleh Stephen Sommersdengan John Favreau’s Buku Hutan dan remake Disney modern lainnya. Kipling menulis Buku Hutan sebagai prosa, dan dalam mengadaptasi prosa itu ke dalam film, ada banyak pilihan dan pertimbangan tentang cara terbaik untuk menerjemahkan kualitas satu media ke media lainnya, sangat dipengaruhi oleh interpretasi apa pun yang dimiliki sutradara dan penulis skenario ketika membaca materi sumber. Ada banyak cara untuk melakukannya dengan baik, dan lima adaptasi yang diberikan, katakanlah, Tiga Musketeer, semuanya bisa mengesankan sambil sedikit mirip satu sama lain. Dalam remake langsung, terjemahan tidak menjadi masalah. Pemotongan, casting, komposisi pengambilan gambar, dan partitur musik dapat berubah, dan skrip mungkin banyak direvisi, tetapi tidak perlu memikirkan cara menyesuaikan materi dengan media; itu sudah diceritakan dalam bahasa filmis.

Remake Disney modern menempati sedikit area abu-abu di antara keduanya. Sebagian besar film animasi Disney merupakan adaptasi dari dongeng atau sastra, dan dengan demikian, versi live-action dapat dianggap sebagai adaptasi dari materi sumber. Tapi sebelum mereka berurusan dengan cerita aslinya, mereka berurusan dengan kartun Disney. Itulah salah satu masalah terbesar kebanyakan dari mereka; untuk menonton mereka adalah untuk menonton Disney Versi: kapan dari cerita khusus itu, sekali lagi, hanya tidak segar dan tidak sebagus itu. milik Favreau Buku Hutan bercabang sedikit lebih dari beberapa, menggabungkan materi dari Kipling itu Walt Disney tidak menggunakan dan beberapa ide orisinal. Tapi itu terutama mengadaptasi kartun. Ini sejalan dengan interpretasi kartun tentang Baloo sebagai seorang hedonis pemalas yang mengadopsi Mowgli, Raja Louie memerintah Bandar-log, dan mempertahankan sebagian besar Saudara-saudara Sherman soundtrack. Tetapi hewan fotorealistik tidak dapat menghidupkan “The Bare Necessities” seperti tumpukan gambar, dan mencoba menyesuaikan materi klasik itu dengan motivasi gaya Inigo Montoya untuk Mowgli lebih dari sedikit canggung.

Sommers’ Buku Hutan tidak memiliki pernikahan yang canggung, dan tidak menderita dibandingkan dengan kartunnya. Itu karena, selain memiliki orangutan yang dijuluki King Louie (setelah Mowgli menganggap dia mencuri mahkotanya dari raja Prancis) dan kalimat sekali pakai tentang kebutuhan telanjang dalam konteks yang berbeda, itu tidak ada hubungannya dengan kartun itu. Ini adalah adaptasi orisinal dari Kipling, dengan ide, pertimbangan, dan interpretasinya sendiri. Jika logo Disney tidak ada di sana, pemirsa baru mungkin tidak akan pernah percaya bahwa itu terhubung ke House of Mouse.

‘Rudyard Kipling’s The Jungle Book’ Tidak Dikembangkan Sendiri

Jason Scott Lee dalam The Jungle Book (1994)
Gambar melalui Disney

Apa yang menjadi The Jungle Book karya Rudyard Kipling tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi film Disney. Produser India-Kenya Raju Patel telah mengembangkan adaptasi ceritanya sendiri, terinspirasi oleh perjalanannya sendiri melalui India. Dia memiliki naskah yang disiapkan oleh Ronald Yanover Dan Mark D. Goldmandan dia akhirnya bermitra dengan produser lain, Mark Damon. Damon-lah yang menyarankan penargetan tahun 1994 sebagai tanggal rilis; itu akan menjadi peringatan 100 tahun Buku Hutan publikasi pertama. Damon juga menyarankan pergi ke Disney dengan setengah anggaran dengan biaya AS dan wilayah distribusi terpilih lainnya.

Sommers dipekerjakan setelah proyek diakuisisi oleh Disney. Tapi dia menegaskan, secara terbuka, bahwa tidak ada cara untuk menandingi kartun kesayangan studio itu. Selain itu, dia tidak melihat cara untuk melakukan adaptasi langsung dari materi sumber, yang bagaimanapun juga merupakan kumpulan cerita pendek dengan narasi penghubung yang longgar tentang pertumbuhan Mowgli. Itu sebabnya, terlepas dari judulnya, The Jungle Book karya Rudyard Kipling memiliki begitu banyak hal di dalamnya yang tidak berasal dari Kipling atau dari Disney. Lebih banyak yang diambil dari cerita aslinya daripada kartunnya; ada penimbunan harta yang membangkitkan keserakahan manusia, Mowgli memasuki masyarakat manusia hanya untuk kembali ke hutan, dan interpretasi beberapa hewan lebih dekat dengan cerita pendek (meski tidak semua; lebih lanjut nanti). Tetapi elemen-elemen ini sebagian besar berfungsi sebagai titik lepas landas untuk jenis cerita yang ingin diceritakan Sommers.

Salah satu inspirasi utama Sommers dalam pembuatan Buku Hutan adalah idola penyutradaraannya, Michael Curtiz, master film petualangan Old Hollywood. Dan itulah yang terjadi pada tahun 1994 Buku Hutan adalah. Itu dibuka dan ditutup dengan narasi oleh karakter aslinya, Kolonel Brydon (Sam Neill), yang peletonnya pernah dipandu oleh ayah Mowgli. Alih-alih anak terlantar Kipling atau Walt, Mowgli film ini cukup tua untuk berbicara, menggoda putri kolonel Kitty, dan mempelajari surat-suratnya sebelum ayahnya dibunuh oleh Shere Khan dan dia hilang dan dianggap mati. Dia dan anak serigala peliharaannya dibawa ke kawanan serigala oleh Bagheera; bayi Baloo bergabung dengan keluarga saat Mowgli menyelamatkannya dari tunggul pohon. Dan begitu Mowgli memasuki hutan, dia tumbuh menjadi Jason ScottLeemenemukan harta karun yang dijaga oleh Raja Louie, dan kembali ke masyarakat manusia untuk bercinta dengan Kitty (Lena Headey) dan melawan manusia yang menginginkan harta hutan.

Stephen Sommers Membuat Buku Rimba Miliknya Sendiri

Langkah cepat di mana Buku Hutan babak pertama terungkap adalah tanda pengaruh Curtiz. Begitu juga perhatian yang diberikan pada karakter. Tak satu pun dari pemeran di sini yang sangat dalam, tetapi semuanya terdefinisi dengan jelas dan bersandar pada arketipe dalam gaya Old Hollywood. Lee’s Mowgli adalah pria liar yang sensitif dan mulia, Heady’s Kitty adalah minat cinta tradisional namun cerdas dan blak-blakan, dan Neil’s Brydon adalah figur otoritas Inggris yang bermaksud baik tetapi ditekan secara emosional. John Cleese memberikan kelegaan komik yang sedikit sombong tetapi baik hati dan perhatian dalam diri Dr. Julius Plumford. Jason Flemyng, Stefan KhalifaDan Ron Donachie semua memberikan variasi antek slimeball. Dan Cari Elwes adalah penjahat Inggris klasik: sombong, berprasangka buruk, serakah, mesum, dan kompensasi berlebihan.

Tidak seperti kartun Disney, binatang di Sommers’ Buku Hutan jangan bicara. Seandainya dia membuat film itu pada tahun 2016, saya curiga Sommers akan menghidupkannya seperti yang dilakukan Favreau, dengan CGI; dia adalah salah satu pembuat film yang paling tergoda oleh teknologi untuk memanjakan diri dalam setiap penggunaan yang berlebihan. Tapi itu bukanlah pilihan pada tahun 1994, kecuali untuk close-up CGI Kaa yang tampak mengerikan yang tidak cocok dengan ular asli atau boneka yang digunakan dalam bidikan lain. Teman-teman hutan Mowgli sebaliknya dibawa ke layar melalui hewan terlatih. Dan sejujurnya, hasilnya adalah sekelompok penghuni hutan yang jauh lebih hidup dan dipersonifikasikan dengan baik daripada yang didapat penonton di Favreau’s Buku Hutan atau Raja singa remake.

Panthers yang memerankan Bagheera mungkin tidak mengucapkan sepatah kata pun atau melakukan manipulasi digital apa pun di wajah mereka, tetapi pengeditan yang cermat dan perilaku tertentu menjualnya sebagai penjaga tabah Mowgli. Baloo, disajikan di sini lebih sebagai sahabat karib daripada seorang guru atau ayah, masih menjadi jantung kehidupan hutan Mowgli, dengan beruang kayu manis yang memainkannya menimbulkan tawa dan air mata saat mereka berkolusi dengan Lee untuk mengesankan Kitty atau mengambil peluru untuknya. Louie mencuri perhatian dengan penjambretannya, meskipun beberapa pekerjaan layar biru yang jelas menunjukkan bahwa materinya sebagian besar diambil dari kumpulan harta karunnya. Dan revisi naskah Sommers membuat upaya yang menarik untuk menyejajarkan dunia hutan dan peradaban; Baloo tercermin di dokter Cleese, gajah di kolonel Neil (yang membenci mereka), dan seterusnya. Saya tidak bisa mengatakan upaya itu sepenuhnya terlihat tanpa sepengetahuan sebelumnya, tetapi jika Anda tahu apa yang harus dicari, sangat menyenangkan untuk menemukan hubungannya.

Karakter binatang yang paling tidak mirip dengan Kipling atau Walt adalah Shere Khan. Dalam cerita aslinya, Shere Khan mungkin ditakuti, tapi dia bukanlah penjahat yang sangat dihormati. Ada sesuatu yang licik dan bahkan menyedihkan tentang kehadirannya yang lumpuh dan mencengkeram. Kartun Disney memainkan keangkuhannya sambil memperbaiki kakinya dan meningkatkan reputasi hutannya. Tapi Shere Khan dari Sommers adalah binatang yang mulia, bukan penjahat sama sekali. Dia dianggap sebagai penguasa hutan oleh manusia dan hewan, seorang penguasa yang hanya menyerang manusia ketika mereka melanggar hukum hutan dengan membunuh untuk olahraga. Ayah Mowgli terbunuh ketika anggota partainya yang lain mengganggu wilayah Shere Khan, dan merupakan tanda pertumbuhan Mowgli bahwa dia menghadapi harimau tanpa rasa takut dan mendapatkan penerimaannya. Ini adalah interpretasi yang belum pernah saya lihat sebelumnya atau sejak itu, dan ini bekerja dengan cukup baik, meskipun membantu Elwes untuk berperan sebagai penjahat.

Kerajaan Inggris juga merupakan karakter dalam film, dan itu adalah salah satu elemen yang menentukan Buku Hutan terlepas dari inspirasi masa lalunya. Saya tidak dapat membayangkan film Hollywood di era Curtiz menunjukkan penghinaan sebesar ini terhadap British Raj. Kitty dan Plumford adalah satu-satunya orang Inggris yang terlihat bagus dari cerita ini. Brydon mencoba bersikap adil dan baik hati, tetapi dia tidak mempermasalahkan detail administrasinya dan mudah dibutakan oleh kelas dan pangkat. Di bawah pengawasannya yang lalai, Elwes dan krunya lolos dari pelecehan tahanan dan kolusi dengan bandit dan hampir lolos dari pembunuhan. Dan ketika Mowgli pertama kali memasuki peradaban dan bertabrakan dengan tentara Inggris, semua penduduk setempat dengan senang hati membantunya dan menghalangi orang Inggris.

Beberapa kritikus menganggap semua ini terlalu jauh dari Kipling, dan terlalu mirip dengan orang-orang seperti Indiana Jones. Mungkin mereka ada benarnya. Namun dalam memadukan cerita Kipling dengan tempo petualangan tempo dulu dan beberapa satir kekaisaran, Sommers berhasil menciptakan sesuatu yang terasa segar saat menontonnya. Pekerjaan lokasinya yang luas di India (di antara tempat-tempat lain) terlihat cantik, latar belakang yang jauh lebih memuaskan daripada film-filmnya yang sarat digital. Dan koktail naskahnya memberikan adaptasi ini Buku Hutan identitasnya sendiri yang jelas. Anda tidak perlu khawatir saat menonton film ini bahwa Anda mendapatkan vulkanisir Disney yang encer, atau siapa pun. Anda mendapatkan interpretasi yang sepenuhnya unik, yang sangat mudah dinikmati. Jadi, meskipun ini bukan remake jika saya harus memberikan jawaban untuk “Upaya Disney live-action mana yang paling Anda sukai”, tidak diragukan lagi yang ini. Hanya saja, jangan berharap saya menjadi sukarelawan kartun lagi untuk menjadi sasaran penghinaan remake saat ini.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.